Responsive image Responsive image

Responsive image Responsive image
Responsive image


Berita Detail

dilihat 90x

GAHARU, POTRET KINI DAN MENDATANG DI AJANG INTERNASIONAL


Responsive image


Gaharu hari ini telah menjadi komoditi ekspor dunia yang sangat menggiurkan. Nilai jual gaharu di dunia pun tidak main-main. Prof. Yamada, seorang professor emeritus dari Kyoto University, menyebutkan angka yang sangat fantastis. Gaharu super king dibanderol dengan harga 7000 US $/100 gr (2017), atau kira-kira Rp 100 juta per kg. Kementerian Perdagangan RI dalam rilisnya menyebutkan bahwa pada 2016 gaharu telah diekspor sebanyak 10 ton dengan nilai lebih dari Rp 28 miliar (data hingga Juni 2016). Sedangkan data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menyebutkan bahwa pada tahun 2014, nilai ekspor gaharu ke Arab Saudi saja mencapai Rp 40 miliar. Transaksi perdagangan dunia dan IPTEK terkini gaharu dipaparkan pada acara “1st International Symposium on Agarwood and Aromatic Plants 2019 “ atau ISAAP 2019, 1-2 Oktober 2019 di Mataram. ISAAP 2019 merupakan pertemuan para peneliti, akademisi, pemerintah, praktisi dan pengusaha gaharu dari berbagai negara, antara lain dari Jepang, Malaysia, Srilanka, Banglades dan Indonesia. Balai Penelitian dan Pengembangan Teknologi Hasil Hutan Bukan Kayu (BPPTHHBK) sebagai Pusat Unggulan IPTEK Bioprospeksi Sumberdaya Hutan Bukan Kayu, dimana komoditi gaharu merupakan salah satu fokus risetnya, memberikan perhatian serius terhadap ajang dunia terkait gaharu tersebut. Tidak tanggung-tanggung, BPPTHHBK mengirimkan 5 peneliti terbaiknya untuk menyampaikan presentasi hasil riset tentang gaharu, baik presentasi oral maupun poster, antara lain Dr. Agus Sukito, Resti Wahyuni, M.Si, Nurul Wahyuni, M.Si, Rubangi Al Hasan, MPA, dan Dr. Amalia Indah P. Hasil riset terkini BPPTHHBK cukup menarik, meliputi aspek Bioteknologi, Biofarmasi, Bioinduksi, dan Ekonomi. Aspek Bioteknologi, mengukuhkan BPPTHHBK sebagai lembaga riset pertama yang mengerjakan produksi senyawa gaharu melalui kultur jaringan pada tanaman Gyrinops versteegii. Penelitian yang dilakukan Unram bekerja sama dengan Jerman mengerjakan bioteknologi gaharu untuk jenis Aquilaria filaria. Menurut Agus Sukito, produksi senyawa yang menimbulkan aroma wangi gaharu dapat dilakukan dari G. versteegii melalui bioteknologi kultur jaringan, sehingga usaha gaharu ke depan dapat lebih ekonomis dan ramah lingkungan.

 

Aspek Bioinduksi gaharu yang dilakukan oleh Resti Wahyuni, Amalia Indah P, Nurul Wahyuni, dan Lutfi Anggadhania telah menghasilkan inokulan dan teknik inokulasi yang tepat pada G. versteegii. Inokulan asal Lombok Tengah dan teknik inokulasi simpori serta implan cocok untuk diaplikasikan pada tegakan G. versteegii di Lombok. Teknik bioinduksi ini diharapkan mampu menjadi solusi bagi masyarakat yang telah memiliki tegakan G. versteegii agar menghasilkan gaharu. Pada aspek Biofarmasi gaharu, penelitian BPPTHHBK telah mengambil langkah lebih maju dengan menganalisis kemampuan antioksidan dari chip gaharu yang diperoleh melalui teknik inokulasi terbaru, yaitu teknik inokulasi dengan pengulangan inokulasi pada periode tertentu yang belum pernah dilakukan oleh instansi lain. Menurut Amalia Indah, hal yang menarik adalah bahwa secara umum pengulangan inokulasi tidak meningkatkan aktifitas antioksidan. Meskipun pengulangan inokulasi dimungkinkan dapat meningkatkan kualitas gaharu yang dihasilkan, namun tidak demikian  dengan aktifitas antioksidannya. Adapun dengan semakin lamanya waktu panen gaharu, maka aktifitas antioksidan yang diperoleh semakin besar. Aspek Ekonomi gaharu memberikan kritik sekaligus harapan baru bagi pengusahaan gaharu. Paparan Rubangi Al Hasan menunjukkan bahwa pengrajin gaharu di Lombok mampu mengkreasi sisa buangan (bagian pohon yang tidak mengandung resin) menjadi produk yang memiliki nilai jual tinggi. Produk ini dikenal dengan Black Magic Wood (BMW), yakni sisa buangan yang diinjeksi dengan resin dan bahan lain sehingga menghasilkan aroma yang serupa dengan produk hasil buruan di alam atau produk hasil inokulasi. Hasan juga menguliti adanya persoalan  kesenjangan yang sangat timpang antara nilai ekonomi yang didapatkan petani gaharu dengan pengusaha sebagai produsen BMW. Sebagai rekomendasi, perlu dibangun kemandirian petani melalui penguatan kelembagaan petani (kelompok tani dan koperasi), sehingga mampu memproduksi dan memasarkan produk BMW sendiri. Dengan demikian posisi tawar petani akan lebih baik seiring dengan tingkat harga yang lebih baik pula. Pada giliran berikutnya, kesejahteraan petani diharapkan meningkat. 

 

Hasil penelitian yang dipaparkan di ajang internasional tersebut memberikan gambaran adanya tren baru pemanfaatan gaharu saat ini. Gaharu biasanya dimanfaatkan secara tradisional melalui metode pembakaran dupa dan serbuk kayu gaharu untuk aroma terapi dan pembuatan parfum. Saat ini pemanfaatan gaharu menjadi bertambah luas untuk biofarmasi. Prof. Michiho Ito dari Kyoto University, memaparkan hasil temuannya tentang gaharu untuk obat penenang (sedative effect). Berbagai paparan terkini penelitian dunia tentang gaharu telah menambah optimisme kita bahwa usaha gaharu, khususnya di nusantara, akan terus menggeliat dan semakin diperhitungkan. Tentunya apabila hal ini didukung oleh regulasi pemerintah yang baik, ditambah adanya perilaku usaha petani maupun pedagang yang adaptif terhadap teknologi dan perkembangan pasar gaharu dunia. (Agus Sukito)

;

Galery Foto & Video

Video


Foto
Responsive image Responsive image




Link Terkait

Responsive image Responsive image Responsive image Responsive image Responsive image Responsive image Responsive image Responsive image